Toko mana yang tidak menerima atau berhenti menerima Apple Pay (dan cara mengetahuinya)

Apple Pay adalah salah satu platform pembayaran seluler paling populer, dengan dukungan di berbagai pengecer di seluruh dunia. Tapi itu belum diterima di mana-mana (belum).

Lebih dari itu, mencari tahu toko mana yang saat ini menerima pembayaran Apple di checkout bisa sulit. Jadi, inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang toko mana yang tidak menerima Apple Pay (dan mengapa), serta cara mengetahui toko mana yang melakukannya.

Di mana Anda tidak dapat menggunakan Apple Pay?

Apple Pay adalah cara mudah untuk melakukan pembayaran di toko, tetapi tidak semua pengecer menerimanya.

Sementara Apple Pay diterima oleh berbagai pengecer yang berbeda, masih ada beberapa perusahaan yang tidak mendukung platform pembayaran Apple.

Sebagian besar, pengecer ini masuk ke dalam salah satu dari dua kategori: toko yang belum menerima Apple Pay dan toko yang belum berencana mengambil Apple Pay.

Tidak peduli kategori mana mereka termasuk, ada sejumlah rantai ritel yang lebih besar dari seluruh spektrum yang saat ini tidak mengambil Apple Pay. Itu termasuk:

  • Walmart
  • Alat Olah Raga Dick
  • Bed Bath & Beyond
  • Kroger
  • Lobi Hobi
  • Pusat Gitar
  • Home Depot
  • K-Mart
  • Klub Sam
  • Lowe

Beberapa rantai ini mendukung sistem pembayaran tanpa kontak, tetapi tidak mendukung Apple Pay. Walmart, misalnya, memiliki platform pembayaran tanpa kontak yang tersedia untuk Walmart Pay pihak pertama. Pengecer lain tidak memiliki infrastruktur pembayaran tanpa kontak apa pun yang disiapkan.

Apakah Walmart Mendukung Apple Pay?

Kami selalu ditanya oleh pengguna apakah Walmart mendukung Apple Pay? Walmart adalah salah satu dari sedikit perusahaan yang menolak melompat ke kereta musik Apple Pay.

Jika Anda menggunakan Walmart untuk pembelian online, ada beberapa cara jika Anda dapat menyelesaikan pembelian Anda. Dalam artikel terperinci di bawah ini, kami memandu Anda melalui beberapa kemungkinan berbelanja online di Walmart menggunakan iPhone atau iPad Anda.

  • Apakah Walmart menerima Apple Pay? Apa yang bisa Anda gunakan?

Toko yang mematikan dukungan Apple Pay

Selain itu, sebenarnya ada kategori toko ketiga. Toko-toko seperti JCPenney dulu mengambil Apple Pay, tetapi karena satu dan lain alasan, mereka telah memotong dukungan untuk metode pembayaran.

Ada juga pertanyaan mengapa toko-toko ini tidak menerima Apple Pay (atau mengapa mereka mematikan dukungan Apple Pay). Kita akan membahasnya di bawah ini, tetapi kesimpulan umumnya adalah Anda harus mengeluarkan kartu kredit atau uang tunai di rantai ritel utama ini.

Toko ritel yang lebih kecil

Perlu diingat bahwa ini hanya pengecer besar yang tidak akan mengambil Apple Pay. Tidak diragukan lagi ada banyak toko kecil, toko kelontong, pompa bensin, toko kelontong, dan pengecer lokal yang tidak menerima segala jenis platform pembayaran mobile.

Sebagian besar, pengecer tersebut mungkin tidak memiliki sumber daya untuk menerapkan sistem point-of-sale berbasis NFC. Sementara Apple Pay mendapatkan tempat di antara para petinggi, ada kemungkinan besar bahwa bodega sudut lokal Anda tidak akan mengambil Apple Pay untuk masa mendatang.

Mengapa beberapa pengecer tidak menerima Apple Pay

Beberapa pengecer, seperti Walmart, telah mengembangkan sistem pembayaran tanpa kontak mereka sendiri.

Orang mungkin membayangkan bahwa peluncuran lambat Apple Pay adalah kesalahan Apple sendiri. Tetapi dalam kebanyakan kasus, pengecer sebenarnya adalah alasan utama mengapa Apple Pay tidak diterima di mana-mana.

Misalnya, banyak rantai ritel memulai konsorsium perusahaan yang disebut Merchant Customer Exchange (MCX). Tujuan dari koalisi itu adalah untuk mengembangkan cara bagi pelanggan untuk membayar barang dengan perangkat mereka - dan untuk menjauhkan perusahaan teknologi seperti Google dan Apple dari persamaan.

Ada beberapa alasan untuk itu, seperti yang ditunjukkan Recode pada 2014 tentang masalah ini. Metode pembayaran pihak pertama memungkinkan pengecer menjauhkan data pelanggan dari perusahaan teknologi dan mengirim kupon langsung ke pelanggan, misalnya.

Tetapi alasan utamanya adalah pengembangan metode pembayaran pihak pertama lebih murah bagi perusahaan ritel.

Kurangnya infrastruktur

Seperti disebutkan sebelumnya, ada juga toko-toko yang dulu menerima Apple Pay tetapi tidak lagi. Itu situasi yang sama sekali berbeda. Dan, setidaknya dalam beberapa kasus, tidak ada hubungannya dengan pengecer yang berusaha mengembangkan platform pembayaran pihak pertama mereka sendiri.

JCPenney, misalnya, mengatakan kepada TechCrunch dalam sebuah pernyataan bahwa itu menonaktifkan semua sistem pembayaran tanpa kontak sebelum tenggat waktu 13 April 2019.

Tenggat waktu itu mengharuskan pedagang AS yang menerima pembayaran tanpa kontak untuk juga mendukung kemampuan chip tanpa kontak EMV. JCPenney tidak memiliki infrastruktur untuk itu, jadi diperlukan pendekatan ‚Äúpembumihangusan bumi‚ÄĚ dan menonaktifkan pembayaran tanpa kontak di seluruh tokonya.

Pengumpulan data

Mungkin juga ada alasan lain yang agak lebih berbahaya mengapa beberapa pengecer kurang terbuka untuk menggunakan sistem pembayaran seluler pihak ketiga - dan Apple Pay khususnya.

Apple Pay adalah platform yang sangat aman; ia menampilkan sejumlah mekanisme yang memungkinkannya begitu sulit ditembus. Salah satu mekanisme itu dikenal sebagai Nomor Akun Perangkat (DAN).

Tanpa terlalu banyak memasuki gulma, DAN pada dasarnya memungkinkan pengguna untuk melakukan pembayaran tanpa mengungkapkan nomor kartu yang sebenarnya mereka gunakan.

Apple Pay di Apple Watch Anda akan memiliki DAN berbeda dari kartu yang sama pada iPhone Anda. Itu membuat jauh lebih sulit bagi pengecer untuk melacak pembelian pelanggan mereka dan membuat profil dari data itu.

Pasang surut berubah

Apple Pay dengan cepat mendapatkan posisi sebagai salah satu metode pembayaran seluler paling populer di AS dan di tempat lain.

Terlepas dari semua alasan bahwa pengecer besar harus menjauhkan Apple Pay dari toko-toko mereka, gelombang akhirnya tampaknya berubah.

CVS Pharmacy, misalnya, mulai mendukung Apple Pay di lokasi-lokasi di seluruh AS pada bulan Oktober 2018. Costco, yang terkenal lainnya, mulai menerima platform pembayaran Apple pada bulan Agustus. Dan mungkin yang paling penting, Target mulai menerima Apple Pay dan metode pembayaran tanpa kontak pihak ketiga lainnya awal tahun ini. Itu menjadikan Walmart sebagai salah satu dari beberapa pengecer besar yang tersisa di AS sebagai penahan.

Permintaan konsumen, tentu saja, adalah salah satu alasan mengapa pengecer goyah. Apple Pay nyaman, dan semakin banyak konsumen ingin dapat menggunakannya di toko-toko yang sering mereka kunjungi.

Tetapi salah satu alasan utama mengapa anggota MCX mulai muncul adalah bahwa platform pembayaran yang mereka kembangkan, CurrenctC, adalah kegagalan mutlak. Meskipun awalnya diciptakan sebagai pembunuh Apple Pay, CurrentC tidak pernah benar-benar berhasil. Itu karena beberapa alasan, termasuk fakta bahwa tampaknya memprioritaskan pengecer daripada konsumen - dan itu tidak benar-benar beradaptasi dengan kebiasaan konsumen.

Meskipun terlalu dini untuk mengatakan, melihat industri saat ini, kemungkinan platform pembayaran berbasis teknologi seperti Apple Pay akan terus mendapatkan kenaikan karena yang berbasis pengecer, seperti Walmart Pay, akan gagal.

Apa masa depan Apple Pay?

Tentu saja, perlu diingat bahwa penerimaan arus utama Apple Pay di AS belum terjadi dalam semalam - dan sepertinya tidak akan membuat lompatan besar.

Untuk satu, sistem point-of-sale contactless seperti Apple Pay relatif jarang di AS Setidaknya, jika dibandingkan dengan negara lain. Kembali pada tahun 2014, misalnya, hanya dua persen pengecer yang benar-benar memiliki infrastruktur untuk mendukung Apple Pay di AS Pada Januari, sekitar 65 persen pengecer sekarang menerima Apple Pay.

Berbicara tentang negara-negara lain, Apple Pay juga dengan cepat memperoleh dukungan internasional. Baru tahun ini, Apple Pay diperkirakan akan diluncurkan di Yunani, Luksemburg, Portugal, Slovakia, Slovenia, Estonia, dan Rumania. Hanya beberapa hari yang lalu, platform pembayaran secara resmi memulai debutnya di Austria.

Cara mengetahui toko mana yang menggunakan Apple Pay

Anda dapat dengan mudah menemukan toko yang menerima Apple Pay menggunakan Apple Maps.

Pada titik ini, kami murni telah membahas tren Apple Pay yang luas di seluruh industri. Tetapi hal yang paling penting bagi konsumen adalah mencari tahu toko mana di sekitarnya yang menerima Apple Pay.

Untungnya, ada beberapa metode.

Apple, pada bagiannya, memiliki seluruh halaman web yang didedikasikan untuk platform pembayaran mobile-nya. Halaman itu memiliki daftar pengecer besar terkini yang menerima Apple Pay.

Ada juga situs lain di internet yang secara rutin memperbarui daftar rantai dan toko pendukung Apple Pay mereka sendiri. Mereka pasti layak ditelusuri jika Anda menginginkan informasi terbaru.

Anda juga dapat menggunakan Apple Maps untuk melihat toko mana di sekitar lokasi spesifik Anda yang mendukung Apple Pay.

  • Buka aplikasi Apple Maps.
  • Cari rantai ritel atau toko yang dimaksud.
  • Ketuk lokasi yang relevan.
  • Gulir ke bawah untuk melihat informasi terkait toko itu.
  • Di bawah tajuk Berguna untuk Tahu, Anda akan melihat tanda centang dan Menerima Pembayaran Apple jika toko mendukung platform pembayaran.

Apple meluncurkan Apple Pay di semakin banyak negara. Sudah pasti ada di sini untuk tetap karena Apple mengalihkan fokusnya untuk memberi energi kembali layanannya untuk memberikan nilai bagi pengguna dan pemegang saham. Baru-baru ini Apple meluncurkan dukungan NFC lebih lanjut di iOS 13 mendatang. Pembaruan Apple untuk kerangka NFC Core-nya untuk iOS 13 akan mencakup dukungan untuk membaca paspor dan dokumen ID, pembuat aplikasi chip checker Innovalor telah mengkonfirmasi ke NFC World.